Kisah Buah Yang Aneh

2,093

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

beerita.id – Pohon-pohon di selatan menghasilkan buah yang aneh
Darah berceceran di dedaunan dan darah di akar
Tubuh tubuh hitam terayun ayun ditiup angin selatan
Buah yang aneh bergelantungan dari pohon pohon Popler

Sebuah cuplikan syair dari sebuah lagu yang paling terkenal dibawakan oleh Billie Holiday (1915-1959) sebuah lagu yang mengutuk rasialisme di Amerika yang bertutur tentang praktik Lynching (hukuman mati tanpa pengadilan) berupa penganiayaan, penggantungan, pembakaran atau penikaman oleh massa terhadap orang orang Afrika-Amerika yang tak bersalah dan banyak terjadi di daerah selatan saat lagu ini diciptakan.

Foto : Istimewa

Strange Fruit atau buah aneh yang dimaksudkan dalam lagu ini adalah tubuh tubuh orang Afrika yang digantung oleh oleh ras putih selama praktik Lynching. Lirik dalam lagu ini begitu mencekam dan mendirikan bulu roma. Suatu saat Holiday pernah menceritakan pengalamannya ketika pertama kali menyanyikan lagu tersebut, Holiday berkata “saat itu waktu pertama kali aku menyanyikannya aku pikir ada yang salah, ketika lagu itu selesai tak seorangpun bertepuk tangan, kemudian seorang bertepuk tangan dengan galau tiba tiba semuanya mengikuti bertepuk tangan”

Dalam suasana yang mencekam malam itu pemilik klab segera menyadari dampak lagu tersebut terhadap para pengunjung dan mendesak agar Holiday selalu mengakhiri setiap pertunjukan untuk membawakan lagu ini, dan ketika lagu tersebut dinyanyikan pelayan klab berhenti melayani dan turut mendengarkan dengan khidmat dan lampu lampu selalu dimatikan hanya sebuah cahaya yang menyoroti Holiday dipanggung. Disaat intro dimainkan Holiday selalu memejamkan matanya seakan akan ia sedang khusuk berdoa.

Peristiwa bersejarah yang terjadi di suatu malam di tahun 1939 disebuah cafe Society yang muram di Greenwich village Manhattan dimana kemurungan larut dalam sentimental alcohol serta aroma tembakau yang menyatu dengan bau keringat pengunjung yang menunggu, sebuah lagu lirih yang dinyanyikan dari bibir Holiday.

- Advertisement -

Southern trees bear strange fruit
Blood on the leaves and blood at the root
Black bodies swinging in Southern breeze
Stanger fruit hanging from the poplar trees
Pastoral scene of the galant south
The bulging eyes and the twisted mouth
Scent of magnolias sweet and fresh
Then the sudden smell of burning flash
Here is fruit for the crows to pluck
For the rain to gather, for the wind to suck
For the sun to root, for the trees to drop
Here is strange and better crop

Pada akhirnya lagu ini menjadi tema gerakan anti Lynching. Sebuah lirik yang menjadi gambaran gelap menimbulkan kesan mendalam dan bisa dikatakan sebagai benih timbulnya gerakan hak hak sipil.

Foto : Istimewa

Sejarah lagu ini bermula pada tahun 1937, ketika seorang anggota partai komunis Amerika berprofesi sebagai guru di sekolah Yahudi di Bronx yang bernama Abel Meeropol melihat salinan foto karya Beitler yang mengabadikan orang orang kulit hitam yang digantung. Abel meeropol merasa terusik untuk menulis sebuah puisi dengan judul Strange Fruit (buah yang aneh) namun bukanlah buah secara harfiah.

Puisi tersebut di publikasikan dengan memakai nama samaran Lewis Allen, tak lama puisi ini dibuatkan musiknya dan dinyanyikan di rapat rapat buruh di Madison Square garden, maka sampailah lagu ini terdengar oleh telinga manager Cafe Society dan pada akhirnya mengenalkan lagu ini pada Billie Holiday.

Menurut pengakuan Billie Holiday sendiri ketika pertama kali menyanyikan lagu ini timbul rasa ketakutan dan khawatir akan adanya kemungkinan terjadi pembalasan atas dirinya, namun gambaran yang dikisahkan dalam lagu strange fruit mengingatkan atas kematian ayahnya, kenangan itulah yang membuat Holiday untuk tetap menyanyikannya

Get real time updates directly on you device, subscribe now.